| | | | | | |
Senin, 18 Maret 2019  
DariRiau.com / Ragam / Ini Alasan Kenapa Makanan China Mudah Diterima Orang Indonesia

Ini Alasan Kenapa Makanan China Mudah Diterima Orang Indonesia


Senin, 28/01/2019 - 09:08:30 WIB
Ilustrasi bakpao.(THINKSTOCK)
DARIRIAU.com - Pengaruh China seakan menancap dalam kuliner Nusantara. Saking kuatnya, kadang pengaruh ini tidak disadari, karena telah dianggap makanan lokal.

Keadaan ini sedikit berbeda dengan, katakanlah, pengaruh masakan India atau Thailand yang relatif lebih mudah disadari.

Pertanyaannya, mengapa pengaruh China bisa berbaur sedemikian dalam pada khazanah kuliner Nusantara?
Salah satu jawaban paling mudah ialah besarnya diaspora China di negeri ini. Penelitian Poston dan Wong, The Chinese diaspora: The current distribution of the overseas Chinese (2016) mencatat, lebih dari 8 juta penduduk keturunan China menetap di Indonesia. Jumlah ini setara dengan 20 persen diaspora China di seluruh dunia.

Lebih dari itu, keturunan China menyebar ke berbagai pelosok negeri, mulai dari Medan, Bangka, Pontianak, Semarang, sampai Manado. Hal ini menjadikan Indonesia sebagai negara dengan jumlah diaspora China terbesar sejagat, menurut penelitian tersebut.
Arus migrasi diaspora China ke Nusantara telah terjadi sejak era perdagangan. Awal abad ke-20, arus migrasi ini kembali terjadi menyusul gejolak yang terjadi di China antara kalangan nasionalis dan komunis.

Meresapnya pengaruh China dalam kuliner Nusantara pun dipermudah dengan terjadinya asimilasi. Peradaban China yang selangkah lebih maju membawa teknik-teknik baru.

Akibatnya. jenis makanan yang dibawa pun tergolong baru dan serta-merta diadopsi oleh penduduk lokal, seperti teknik budidaya tebu (menghasilkan arak), pengolahan kacang (menghasilkan minyak nabati), dan pengolahan makanan berbahan tepung (menghasilkan mi, kwetiau, dan sebagainya).

Di sisi lain, kekayaan tanah Nusantara pun menyediakan aneka bahan makanan yang tak ditemui di China. Ditambah dengan keunikan selera Nusantara, jadilah modifikasi kuliner China yang disesuaikan dengan lidah lokal, semisal kecap manis.

“Kecapnya dikenalkan imigran, tapi kecap manisnya asli Indonesia. Di China tidak ada kecap manis,” sebut pakar kuliner peranakan China, Aji Bromokusumo.

“Siomay dari yang asli dari China pakai kulit dan parutan wortel di atasnya. Di Bandung, siomay malah tanpa kulit. Mi Aceh juga sama, minya dari China, bumbunya lokal. Fleksibel sekali,” tambahnya.

Luwesnya penerimaan pengaruh China ini pun tampak dari segi penyebutan jenis makanan. Meskipun kerap terdapat salah kaprah, tetapi orang-orang Indonesia cenderung menyerap langsung penamaan jenis makanan yang dibawa orang-orang China, seperti kwetiau (dari kata “guo tiau”) atau lumpia (dari kata “lun pia”).
“Penyebutan ‘mi’ (dari kata “mian”) pun hanya ada di Indonesia awalnya. Baru-baru ini saja Malaysia dan Singapura ikut memakainya,” terang Aji. (kompas.com)



| | | | | | | |
Redaksi
Copyright © PT. INSPIRASI DARI RIAU, All Rights Reserved - (2012-2015)